Budaya Perjudian A.S. Menyebar ke Wall Street

Pada tahun 1995 kami melihat munculnya perjudian kasino internet, yang mencakup permainan untung-untungan seperti poker, blackjack, dan roulette serta bertaruh pada acara olahraga. Pada tahun 2000, hampir 300 perusahaan di seluruh dunia mengoperasikan hampir 2.000 situs perjudian internet. Dan pada tahun 2005, pendapatan perjudian online di seluruh dunia diharapkan lebih dari $ US10 miliar untuk operator semacam itu sementara total $ US 200 miliar diharapkan telah dipertaruhkan.

Secara luas menjadi masalah perdebatan sengit sejak awal, kriminalitas perjudian online telah diperdebatkan di Departemen Kehakiman AS serta di aula Kongres AS. Tetapi karena situs permainan internet sebagian besar berada di luar negeri, penduduk AS saat ini tidak bertanggung jawab atas pelanggaran hukum federal jika tidak ada preseden seperti itu. Namun, masing-masing negara dapat mengamanatkan praktik semacam itu ilegal, mengejar lembaga perbankan untuk mencegah transaksi semacam itu, misalnya, tetapi individu belum dituntut judiqq.

Prevalensi game online dan pendapatan besar yang dinikmati darinya telah mendorong perusahaan pialang besar AS untuk mengklaim bagian mereka. Yang dipertaruhkan adalah apakah Departemen Kehakiman akan menerapkan Wire Act of 1961 atau tidak dalam menegakkan hukum dan berapa lama lagi Kongres dapat menyetujui untuk mengesahkan undang-undang baru yang akan membantu memperkuat Wire Act. Perselisihan utama adalah bahwa Wire Act dimaksudkan secara eksklusif untuk menempatkan taruhan di telepon kepada bandar taruhan untuk acara olahraga, dan sebagian besar diberlakukan oleh Jaksa Agung Robert F. Kennedy, untuk mencegah kejahatan terorganisir dan taruhan. Apakah undang-undang sekarang berlaku untuk komunikasi antara komputer rumah dan perusahaan atau kasino yang tidak berlokasi di A.S. masih tetap menjadi area abu-abu.

Namun di era globalisasi industri, tampaknya perusahaan seperti Goldman Sachs & Co., Merrill Lynch & Co. dan Fidelity Investments bersedia mengambil risiko ketidakjelasan hukum untuk melakukan investasi atas nama klien mereka dengan cara saham dan reksa dana. Dengan menyediakan pembiayaan untuk kasino lepas pantai, pertanyaannya tetap apakah mereka melanggar hukum serta apakah mereka melakukan investasi yang dapat diandalkan untuk klien mereka, yang sebagian besar tidak tahu bahwa reksa dana mereka terlibat dalam usaha semacam itu.

Sekarang adalah hal yang lumrah bagi perusahaan Amerika untuk berinvestasi di perusahaan luar negeri, bahkan perusahaan yang mungkin dianggap ilegal menurut undang-undang federal AS, seperti produsen yang memanfaatkan sweatshop dan pekerja anak atau dengan melakukan outsourcing bisnis ke negara-negara yang melakukan bisnis dengan negara lain yang diberi sanksi oleh AS. pemerintah. Namun, masalah game online mungkin hanyalah industri terbaru dalam perdagangan dunia di mana hukum dan adat istiadat belum menyusulnya, mengingat kecanggihan teknologi yang terlibat.

Argumennya adalah apakah seseorang yang melakukan transaksi perjudian dari ruang tamu mereka ke negara di luar AS memenuhi syarat sebagai transaksi AS ilegal dan apakah itu dapat diawasi secara wajar di luar AS. Selain Undang-Undang Kawat, Undang-Undang Perlindungan Olahraga Profesional dan Amatir diberlakukan pada tahun 1992, yang melarang semua taruhan pada acara olahraga di semua negara bagian kecuali yang sudah beroperasi sebelumnya di negara bagian Nevada, Oregon dan Delaware. Kemudian diikuti oleh pemerintahan Presiden Clinton maupun pemerintahan Presiden Bush saat ini yang keduanya menyampaikan bahwa Wire Act berlaku untuk semua bentuk perjudian internet dan oleh karena itu ilegal berdasarkan undang-undang yang ada.

Namun Pengadilan Banding A.S. untuk Fifth Circuit pada tahun 2002 menafsirkan Wire Act dengan cara lain. Dalam Thompson v. MasterCard International et. al., pengadilan menegaskan putusan pengadilan yang lebih rendah bahwa menurut undang-undang federal, taruhan olahraga yang dilakukan melalui internet adalah ilegal, tetapi permainan kasino adalah legal. Dengan demikian, karena Wire Act secara khusus diberlakukan untuk mencegah taruhan olahraga, tampaknya pengadilan melakukannya dengan benar, dengan industri perjudian yang berpendapat bahwa melarang permainan online akan memerlukan undang-undang tambahan.

Dan pada tahun 2004 Organisasi Perdagangan Dunia mendapat suara mereka ketika negara Kepulauan Karibia Antigua menggugat pemerintah AS pada tahun 2003 dalam upaya untuk memblokir tindakan AS untuk melarang permainan online. WTO memutuskan bahwa pemerintah AS melanggar perjanjian layanan komersial, dan AS dapat dikenakan sanksi perdagangan. Tetapi Elliott Spitzer, Jaksa Agung Negara Bagian New York, melalui Kantor Biro Internetnya mengajukan penyelidikan terhadap lembaga perbankan nasional yang berbasis di New York seperti Citibank, NA, Bank of America, NA, JP Morgan Chase & Co. dan MBNA America Bank, NA, yang memproses transaksi kartu kredit secara online. Mereka serta Visa dan MasterCard setuju untuk secara sukarela memblokir transaksi ke situs perjudian online sehubungan dengan hukum negara bagian New York.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *